logo blog

Kamis, 19 Januari 2017

Agar Anak Tidak Stres Saat Menghadapi Ujian

Adakalanya pada anak akan mengalami stress saat menghadapi ujian di sekolahnya. Salah satu penyebab stress karena terlalu banyak pekerjaan atau masalah yang akan menjadi beban pikiran seseorang. Ketika stress tersebut tidak bisa diatasi maka akan mengakibatkan depresi. Stress bisa dirasakan oleh siapa saja mulai dari bayi hingga orang tua.

Sesuai dengan judul diatas, dalam dunia pendidikan terdapat sesuatu hal yang bisa membuat stress juga seperti ketika menghadapi ujian atau ulangan. Selain kurang meningkatkan efektifitas belajar juga terdapat rasa malas dan kurang semangat untuk menghadapinya. Peran orang tua sangat dibutuhkan disaat-saat anak mengalami stress.

Agar Anak Tidak Stres Saat Menghadapi Ujian
Tentunya kembali bagaimana peran orang tua harus pro-aktif dalam menghadapi anak yang mengalami stress ketika akan menghadapi ujian


Mengatasi Anak Yang Mengalami Stress

Untuk mengatasi anak yang sedang mengalami stress dalam menghadapi ujian tentunya kita sebagai orang harus meluangkan waktu agar stress pada anak dapat diatasi. Terdapat beberapa cara untuk mengatasi hal tersebut seperti apa yang telah saya lakukan dan terbukti manjur mengurangi stress anak :
  • Membantu mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan ujian agar beban pada anak sedikit berkurang. Menemaninya dikala sedang belajar untuk menghadapi ujian akan meningkatkan semangat dan kepercayaan dirinya. Jangan memaksakan pada anak yang sudah mulai mengantuk untuk belajar, hal tersebut tentunya akan menghilangkan konsentrasi dan tidak efektif sama sekali.
  • Mengurangi jadwal bermain saat akan menghadapi ujian yang tentunya dengan mengurangi kegiatan mempunyai waktu lebih luang untuk belajar.
  • Membangun kepercayaan diri pada anak agar menjauhkan pikiran dari kegagalan. Berikan motivasi yang positif agar pikiran yang sifatnya negatif dapat di netralisir agar bisa melewati ujian dengan sukses dan mendapat nilai baik.
  • Membantu anak ketika menghadapi mata pelajaran yang tidak di sukainya atau dikuasainya akan menambah semangat ketika orang tua membantunya. Dan bantulah dengan kesabaran agar si anak sampai mengerti.
  • Menjaga dan memperhatikan kesehatan pada anak tentunya penting untuk dilakukan. Berikanlah nutrisi yang baik agar kesehatan anak tidak mengalami penurunan.  
Perlu diketahui bahwa tidak semua stress itu buruk. Stress juga dapat memicu dan meningkatkan semangat pada anak agar menjadi lebih baik lagi. Tentunya kembali bagaimana peran orang tua harus pro-aktif dalam menghadapi anak yang mengalami stress ketika akan menghadapi ujian. Membentuk jiwa si anak agar mendapat semangat belajar bukanlah sesuatu hal yang mudah, butuh kesabaran untuk menghadapi sifat si anak. Semoga Bermanfaat.

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGANNYA :

A. Berikan komentar terbaik dan relevan dengan artikel.
B. Kritik dan Saran saya terima agar konten menjadi lebih baik.
C. Jangan Menempatkan LINK Mati/Hidup. Setiap Komentar akan memberikan kontribusi balik kepada Anda.
EmoticonEmoticon